Saturday, December 3, 2011

cerpen romantis


Tanganku dikucup. Begku diambil. Aku memandang wajahnya yang mulus bersih itu.

“Macam mana kerja abang hari ini?” Suaranya menyentuh gegendang telingaku.

Senyumannya yang manis telah memadamkan segala keletihan dan kepenatan. Terangkat segala resah dan gelisah. Hilang segala penat dan lelah. Pantas kukucup dahinya. Dia tidak sempat mengelak. Wajahnya merona merah.

“Abang! Orang nampak nanti.” Dia mengomel sambil menolak bahuku sedikit. Menjarak.

Aku tersenyum. Aku memang suka wajahnya apabila malu. Kemerah-merahan mencuit hatiku. Pantas kupaut tangannya. “Jom masuk?” Aku mengajak.

Dia tersenyum kembali. Membalas pautan tanganku dengan genggaman erat telapak tangannya.

“Abang letih sangat ya?”

“Lebih kurang.” Aku menjawab pendek.

“Jangan risau, abang dah sampai rumah.” Matanya mengenyit.

Dan aku tertawa. Seakan-akan bila aku berada di rumah, aku dilindunginya

6 comments:

Mrs.Yie said...

teruskan menulis cerpen ini..bagi panjang sikit boleh? :)

syieda ;) said...

sweet je~ ;)

Fazri said...

istri yang solehah.

♛RaRa♛ said...

suami yg romantik ;) hihi

Kamil Kahar said...

trus terang...camni pn da kire bhagia dah...insyaAllah...saat itu akan tiba...

Azham Vosovic said...

wah....awal lukis sendiri?

unik... hehehhehehe